Search

Bagaimana PBB mendukung perjuangan Haiti mengatasi kekerasan dan ketidakstabilan?

Aulanews.id – 1. Konteksnya: pelanggaran hukum dan ketakutanMeskipun situasi di Haiti telah lama diwarnai dengan pelanggaran hukum, dengan geng-geng kuat yang menguasai sebagian besar ibu kota, Port-au-Prince, bulan Januari dan Februari 2024 merupakan bulan paling penuh kekerasan dalam dua tahun terakhir, dengan lebih dari 2.500 orang terbunuh. , diculik atau terluka sejak awal tahun. Keputusan mundur Perdana Menteri Ariel Henry pada Maret 2024 semakin memperumit situasi.

Pada tanggal 21 Maret, Ulrike Richardson, Koordinator Kemanusiaan PBB di Haiti, memperingatkan bahwa kekerasan kini meluas ke wilayah-wilayah baru di ibu kota, termasuk pinggiran kota yang dulunya damai, setelah berminggu-minggu serangan geng yang direncanakan terhadap penjara, pelabuhan, dan rumah sakit. Ibu Richardson mengatakan bahwa pelanggaran hak asasi manusia tersebar luas; kekerasan seksual, dengan penggunaan penyiksaan dan “pemerkosaan kolektif” terhadap perempuan, masih merajalela, katanya.

Baca Juga:  WHO: Investasi dan menghilangkan mitos untuk meningkatkan pendengaran

Pejabat senior PBB menggambarkan krisis kemanusiaan yang semakin meningkat, dengan lebih dari 362.000 pengungsi internal, kekurangan air bersih, dan kurang dari separuh fasilitas kesehatan di Port-au-Prince berfungsi pada kapasitas normal.

Kelaparan telah mencapai tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, menurut penilaian baru yang dirilis pada tanggal 22 Maret dan didukung oleh PBB. Menurut laporan tersebut, 4,97 juta orang menghadapi krisis atau tingkat kerawanan pangan akut yang lebih buruk, termasuk 1,64 juta orang menghadapi tingkat “darurat”.

Semakin banyak orang yang berusaha meninggalkan ibu kota, berisiko melewati jalur yang dikuasai geng. Setidaknya tiga puluh tiga ribu orang mengungsi ke provinsi-provinsi tersebut pada bulan Maret, sebagian besar dari mereka menuju ke departemen Grand Sud, sebuah wilayah yang telah menampung lebih dari 116.000 pengungsi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id – Penderitaan juga bertambah dan kemungkinan akan menjadi lebih burukJustin Brady, kepala kantor bantuan kemanusiaan PBB, OCHA, di Sudan, memperingatkan UN News. “Tanpa sumber daya yang lebih banyak, kita...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist