Search

WFP memperluas tanggap darurat untuk mencegah kelaparan di Sudan yang dilanda perang

Aulanews.id – Namun, ketika pihak militer yang bersaing terus berperang, penderitaan negara ini diabaikan oleh sebagian besar komunitas internasional.

Ketika para pemimpin global fokus pada hal lain, hal ini tidak mendapatkan perhatian dan dukungan yang diperlukan untuk mencegah skenario buruk bagi rakyat Sudan. Dunia tidak dapat mengklaim bahwa mereka tidak mengetahui seberapa buruk situasi di Sudan atau bahwa tindakan segera diperlukan,” kata Dunford.

Perluasan yang mendesak
Program Pangan Dunia (WFP) telah mengumumkan akan segera memperluas upaya untuk memberikan bantuan pangan dan nutrisi yang menyelamatkan jiwa. Saat ini, 18 juta orang mengalami kerawanan pangan akut di Sudan, angka ini meningkat hampir tiga kali lipat sejak tahun 2019. Hampir lima juta orang menderita kelaparan tingkat darurat.

Baca Juga:  Pasukan penjaga perdamaian dan warga sipil tewas dalam bentrokan di wilayah Abyei yang disengketakan

“Sudan berada dalam cengkeraman kelaparan dan kekurangan gizi yang meluas. WFP terus memperluas bantuan pangan dan nutrisinya untuk menjangkau jutaan orang yang hidup dalam kengerian perang sehari-hari,” kata Dunford.

WFP akan meningkatkan bantuan kepada lima juta orang tambahan pada akhir tahun ini, dua kali lipat dari jumlah bantuan yang direncanakan WFP pada awal tahun 2024.

Sebagai bagian dari bantuan tersebut, mereka juga akan memberikan dukungan tunai kepada 1,2 juta orang di 12 negara bagian, sehingga memberikan dorongan pada pasar lokal. Selain itu, badan ini bekerja secara langsung dengan petani kecil, yang sebagian besar menjadi pengungsi akibat konflik, untuk meningkatkan produksi gandum.

Baca Juga:  Cerita dari Arsip PBB: Presiden perempuan pertama Majelis Umum PBB

Namun, kekerasan yang sedang berlangsung di Sudan membuat akses terhadap kelompok yang paling membutuhkan menjadi sangat sulit. Sekitar 90 persen dari mereka yang hidup dalam kondisi darurat berada di daerah yang aksesnya sangat terbatas akibat pertempuran sengit.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Mewakili Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI) Dito Ariotedjo, Sekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga (Sesmenpora) Gunawan Suswantoro membuka acara Lari Gembira Bersama Olympians dalam rangka memperingati Hari Olimpiade...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist