Search

Republik Ceko Pimpin Inisiatif Pengiriman Amunisi ke Ukraina untuk Menahan Ambisi Rusia

Aulanews.id – Republik Ceko mengatakan pihaknya hampir mengirimkan ribuan peluru artileri tambahan ke Ukraina, hanya beberapa minggu setelah negara tersebut mengumumkan inisiatif untuk mendapatkan pasokan yang sangat dibutuhkan dari luar Uni Eropa.
Dilansir dari Guardian News pada tanggal 21 Februari 2024, menteri luar negerinya, Jan Lipavský, mengatakan sejauh ini pihaknya telah mengamankan 300.000 peluru dan amunisi tersebut akan memberikan “ruang bernapas selama beberapa bulan” di garis depan. Sumber menambahkan bahwa pengiriman pertama akan dilakukan sebelum bulan Juni.
“Kami memiliki pengalaman langsung selama 40 tahun menjadi satelit Moskow, menjadi negara yang diinvasi pada tahun 1968 oleh tank-tank Rusia untuk mengekang Musim Semi Praha,” kata Lipavský, seraya menambahkan bahwa negaranya tidak bisa hanya berdiam diri dan menyaksikan Ukraina pergi tanpanya. Membantu. “Tidak ada seorang pun yang benar-benar ingin mengembalikan masa-masa [Soviet], dan saya harus mengatakan bahwa masyarakat sangat sensitif terhadap hal itu.”
Ukraina mengatakan pihaknya kekurangan amunisi untuk melawan Rusia; Uni Eropa mengatakan pihaknya memperkirakan hanya akan memenuhi 52% dari target yang ditetapkan tahun lalu untuk mengirimkan satu juta peluru pada bulan Maret, dan rancangan undang-undang untuk mendanai bantuan militer AS ke Kyiv telah diajukan ke Kongres.
Rusia “mengalahkan” Ukraina dengan rasio lima banding satu dan pasukan Kyiv secara bertahap didorong kembali ke medan perang. Bulan lalu Avdiivka, kota garis depan, jatuh ke tangan Rusia setelah pertempuran selama empat bulan.
Petr Pavel, presiden Ceko, mengumumkan inisiatif tersebut pada konferensi keamanan Munich pada bulan Februari, mengatakan Praha telah menemukan 800.000 peluru yang dapat diperoleh dengan dana dari konsorsium negara-negara barat.
Skema ini berhasil ketika negara-negara Eropa membeli cangkang dari negara-negara di Afrika dan Asia, seperti Korea Selatan, yang tidak bersedia memasoknya langsung ke Ukraina namun dengan senang hati menjualnya ke pihak ketiga seperti Republik Ceko. Amunisi tersebut berasal dari persediaan militer yang belum terpakai, namun negara pemasok biasanya enggan disebutkan namanya.
Sumber-sumber Ceko mengatakan bahwa konsorsium tersebut telah memperoleh janji serius untuk memasok 300.000 peluru artileri kaliber tinggi, dengan pengiriman pertama akan dikirimkan selambat-lambatnya pada bulan Juni. Janji tidak mengikat untuk tambahan 200.000 telah dibuat.
Lipavský mengatakan Republik Ceko berharap dapat mengirimkan peluru tersebut “dalam beberapa bulan” untuk membantu “menahan ambisi imperialistik Rusia”, sehingga meningkatkan spekulasi bahwa Ukraina dapat meningkatkan stok mulai bulan Juni.
Lipavský mengatakan Ceko menggunakan kombinasi saluran diplomatik dan kementerian pertahanan untuk menciptakan komunikasi antar negara guna memanfaatkan pasokan di seluruh dunia guna memungkinkan negara-negara anggota UE menemukan senjata yang sebelumnya belum dimanfaatkan dalam perang melawan Rusia.
Menteri luar negeri mengatakan bahwa 18 negara telah berkomitmen terhadap inisiatif ini dan mereka hampir mengumpulkan dana yang diperlukan untuk membeli seluruh 800.000 cangkang dalam sebuah inisiatif yang sebagian merupakan respons terhadap kebuntuan di Kongres AS, yang menghalangi persetujuan anggaran baru senilai $60. bn paket bantuan militer.
“Saya pikir banyak negara Eropa telah menyadari betapa sulitnya situasi di Ukraina,” kata seorang sumber di Ceko. “Pada saat yang sama, banyak pemerintah Eropa ingin mengirim pesan kepada AS bahwa kami secara serius menutupi bagian kami untuk mendorong AS melakukan bagiannya demi membela dunia bebas.”
Belanda, Denmark, Belgia, Jerman, dan Kanada telah secara terbuka mengkonfirmasi keterlibatan mereka. Pada Senin malam Swedia menambahkan namanya, menjanjikan €30 juta , dan menteri pertahanan Kanada pada hari Selasa mengungkapkan pihaknya telah menyumbangkan C$40 (€27 juta). Para pemimpin UE secara terpisah hampir menyetujui dana €5 miliar untuk Ukraina.
Orang dalam mengatakan ada hubungan kerja yang erat di bidang persenjataan untuk Ukraina antara Perdana Menteri Ceko, Petr Fiala, dan rekannya dari Denmark dan Belanda, Mette Frederiksen dan Mark Rutte. Rutte telah dinominasikan oleh AS, Inggris dan Jerman untuk menjadi pemimpin NATO berikutnya.
Ketiga negara tersebut sejauh ini telah mengumpulkan €1,5 miliar untuk pasokan militer ke Ukraina, termasuk tank, sistem pesawat udara, dan howitzer, dan kesediaan mereka telah meyakinkan negara-negara Eropa lainnya untuk mendukung mereka.
“Ukraina harus mampu mempertahankan dirinya sendiri karena ia membela seluruh Eropa,” kata Lipavský. “Ini bukan tentang kekalahan Ukraina; justru seluruh peradaban Barat, yang prinsip-prinsipnya kini dipertaruhkan dan ditantang oleh imperialisme Rusia.”
Dia mengatakan inisiatif Ceko “dipercepat” dua minggu setelah pertama kali diumumkan pada pertemuan puncak di Paris yang dihadiri lebih dari 20 negara. “Presiden Macron telah menunjukkan kepemimpinan yang sangat kuat dalam beberapa bulan terakhir. Saya sangat senang untuk itu […] Paris benar-benar memberikan dorongan dalam semuanya,” kata Lipavský.
Perdana Menteri Latvia, yang menghadiri pertemuan puncak para menteri luar negeri Uni Eropa di Brussels, juga mengatakan kepemimpinan Macron penting. Krišjānis Kariņš mengatakan Macron telah memasukkan “ambiguitas strategis” ke dalam diskusi publik dengan menyarankan pasukan dari Prancis harus dikerahkan ke Ukraina, yang penting sebagai narasi tandingan untuk melemahkan Kremlin.
“Prancis melihat urgensi yang kita alami di negara-negara Baltik selama dua tahun terakhir. Rusia tidak akan berhenti, mereka hanya bisa dihentikan. Ukraina siap melakukan penghentian tetapi mereka membutuhkan bantuan kami,” tambah Karins.
Seorang pejabat senior Eropa memuji upaya yang dipimpin Praha: “Inisiatif Ceko telah terbukti sangat efektif. Kami akan dapat menyediakan amunisi ke Ukraina dalam beberapa minggu dan bulan mendatang.
“Ukraina sangat membutuhkan amunisi untuk mempertahankan diri dari serangan Rusia. Kami sangat senang karena banyak negara yang bersedia berkontribusi dan bergabung dalam inisiatif ini. Saya pikir ini akan benar-benar membuat perubahan di medan perang,” ujarnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Presiden Jokowi bertakziah ke rumah duka almarhumah Mooryati Soedibyo di daerah Menteng, Jakarta Pusat, pada Rabu (24/04/2024). (Foto: BPMI Setpres/Kris) Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) bertakziah ke rumah duka almarhumah...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist