Search

Raja Charles III Memulai Perjalanan Luar Negeri Pertama 3 Bulan Setelah Diagnosis Kanker

Lihat Galeri

Raja Charles III melakukan perjalanan luar negeri pertamanya dalam rangka peringatan 80 tahun pendaratan D-Day Perang Dunia II sejak ia didiagnosis menderita kanker di Prancis pada Kamis, 6 Juni.

“Betapa beruntungnya kami, dan seluruh dunia bebas, bahwa generasi pria dan wanita di Inggris dan negara-negara Sekutu lainnya tidak bergeming ketika tiba saatnya untuk menghadapi ujian itu,” kata bangsawan berusia 75 tahun itu dalam bahasa Prancis. kepada tentara Sekutu yang merebut Prancis pada hari yang sama pada tahun 1944 dan menyebabkan kemerdekaan mereka dan Eropa Barat dari Nazi, Jerman.

Yang Mulia didampingi oleh istrinya, Ratu Camilla – berpakaian putih – Presiden Perancis Emmanuel Macron dan Ibu Negara Perancis, istrinya, Brigitte Macron pada acara di Normandia mengenakan pakaian militernya di mana ia terus berbagi, “Di pantai Normandia, di lautan luas, dan di angkasa, angkatan bersenjata kami melaksanakan tugas mereka dengan tekad dan tekad yang rendah hati.”

Raja Charles berbicara dalam bahasa Prancis hari ini di British Normandy Memorial. Sulit untuk melebih-lebihkan seberapa besar kebaikan yang dihasilkan dari tindakan semacam ini
🇮🇧🇫🇷pic.twitter.com/cxAP6cGfwU

Baca Juga:  Britney Spears Tampaknya Mengklaim Dia 'Dijebak' oleh Ibu Lynne Dengan Insiden Chateau Marmont

— Sophie Pedder (@PedderSophie) 6 Juni 2024

Dalam pidato upacaranya, beliau memberi penghormatan kepada mereka yang “tidak pernah pulang ke rumah” dan menyatakan bahwa “rasa terima kasih kami tiada habisnya dan kekaguman kami abadi.”

Putra Raja, Pangeran William juga berada di kota – di Pantai Juno – untuk bergabung dengan Justin Trudeau – Perdana Menteri Kanada – dalam memperingati tentara Kanada yang menjadi bagian dari D-Day. “Kami terus menghormati setiap orang Kanada, yang telah memberikan begitu banyak hal, setiap keluarga Kanada yang kehilangan orang yang mereka cintai…Terima kasih atas kebebasan kami.” Dia kemudian berkata dalam bahasa Prancis, yang telah diterjemahkan ke bahasa Inggris, “Terima kasih atas layanan Anda.”

Tamasya ini terjadi tiga bulan setelah Raja didiagnosis menderita kanker. Dalam pernyataannya ia mengatakan, “Saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas banyak pesan dukungan dan harapan baik yang saya terima dalam beberapa hari terakhir… Seperti yang diketahui oleh semua orang yang terkena kanker, pemikiran baik seperti itu adalah yang terbesar. kenyamanan dan dorongan.”

Baca Juga:  Beetlejuice 2": Pemeran, Tanggal Rilis, Berita Syuting & Hal Lain yang Perlu Diketahui

Selain itu, kehadiran Raja terjadi di tengah pernyataan yang dikeluarkan bahwa keluarga Kerajaan tidak akan menghadiri pertemuan publik apa pun sebagai akibat dari pemilihan umum yang berlangsung pada tanggal 4 Juli. Seperti yang dinyatakan oleh Istana Buckingham pada tanggal 22 Mei, “Mengikuti pernyataan Perdana Menteri ( Rishi Sunak) sore ini menyerukan pemilihan umum, keluarga kerajaan akan — sesuai dengan prosedur normal — menunda keterlibatan yang mungkin tampak mengalihkan perhatian atau mengalihkan perhatian dari kampanye pemilu… Yang Mulia mengirimkan permintaan maaf yang tulus kepada siapa pun yang mungkin sebagai akibatnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id – Menjelang Euro 2024, kami berbicara dengan jurnalis sepak bola Polandia Kaz Mochlinski untuk membahas pentingnya Jakub Kiwior bagi tim nasional Polandia, dan bagaimana kinerja mereka di kompetisi tersebut....

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist