Search

Perempuan di Afghanistan: Masa depan ‘bergantung pada mereka’

Aulanews.id – Dirilis oleh Program Pembangunan PBB (UNDP) pada hari Rabu, Mendengarkan Pengusaha Perempuan di Afghanistan, Perjuangan dan Ketahanan Mereka, menganalisis data yang dikumpulkan selama tiga tahun terakhir, memberikan salah satu pandangan paling rinci mengenai perubahan keadaan pengusaha perempuan di negara tersebut .

“Pengusaha perempuan telah menunjukkan ketabahan, keberanian, dan kecerdikan yang luar biasa dalam kondisi yang paling mengerikan,” kata Kanni Wignaraja, Direktur Regional UNDP untuk Asia dan Pasifik.

Diskriminasi yang semakin mendalamPenelitian tersebut mengungkapkan bahwa perempuan pengusaha Afghanistan menghadapi berbagai rintangan dan biaya tinggi saat menjalankan bisnis.

Meningkatnya diskriminasi dan kendala operasional, ditambah dengan sistem keuangan yang sangat lemah, memaksa 41 persen dari lebih dari 3.000 perempuan yang disurvei untuk berhutang.

Hampir tiga perempat responden juga melaporkan adanya pembatasan pergerakan yang ketat, seperti tidak dapat melakukan perjalanan bahkan ke pasar lokal tanpa mahram (pendamping laki-laki).

Baca Juga:  Tanah tradisional masyarakat adat Indonesia di ubah menjadi kawasan industri nikel begini tanggapan media luar

Hanya lima persen yang melaporkan pernah menerima pinjaman melalui bank atau lembaga keuangan mikro.

Menemukan cara untuk mengatasi tantanganMenurut UNDP, Di Afghanistan, di mana total 15,8 juta orang berada dalam kondisi rawan pangan dan tingkat pekerjaan untuk anggota perempuan usia kerja telah berkurang setengahnya menjadi enam persen sejak tahun lalu, perempuan menemukan cara untuk mengatasi tantangan tersebut.

Kewirausahaan telah muncul sebagai penyelamat bagi perempuan dan keluarga mereka, katanya, seraya mencatat bahwa 80 persen usaha yang dipimpin perempuan mengandalkan pendapatan usaha mereka sebagai sumber pendapatan utama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id – Dalam dunia olahraga, lex sportiva adalah sebuah asas bahwa olahraga memiliki hukum yang bersifat otonom, independen, dan berlaku secara universal. Maka dari itu, federasi olahraga berhak untuk mengelola...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist