Search

Perang Rusia- Ukraine Menyebabkan Pelarian Diri Hingga ke Desa-desa Perbatasan

Aulanews.id – Ketika pesawat Rusia mulai membom desa perbatasan di utara Ukraina, Nina Skorkina menolak untuk pergi.

 

Kemudian tim polisi datang dan mengungsikan wanita berusia 87 tahun itu dengan atau tanpa ledakan di sekitarnya.

 

Di lansir dari BBC.com, dalam beberapa hari terakhir, warga lanjut usia dan lemah lainnya telah dievakuasi dengan dibawa keluar menggunakan selimut melintasi jembatan yang sudah rusak akibat serangan udara.

 

Sementara Vladimir Putin merayakan berhasilnya meraih masa jabatan enam tahun lagi di Kremlin, dan bersumpah untuk melanjutkan perang penuh skala di Ukraina, serangan di sepanjang perbatasan tajam meningkat.

 

Volodymyr Zelensky mengatakan hampir 200 bom telah dijatuhkan di wilayah Sumy di Ukraina timur laut bulan ini saja.

Baca Juga:  Bekas Pabrik Anggur Berumur 1.500 Tahun Ditemukan Di Israel

 

Dia menuduh Rusia berusaha “membakar desa perbatasan kami hingga habis terbakar”.

 

Polisi dan petugas darurat kini telah menyelamatkan ratusan orang dari wilayah perbatasan Sumy, memindahkan mereka lebih dalam ke Ukraina dan ke tempat yang aman.

 

Banyak dari mereka berasal dari sekelompok desa di sekitar Velyka Pysarivka.

 

Dibantu turun dari sebuah bus sekolah kuning cerah minggu ini, Nina Makarenko memberi tahu saya bahwa rumahnya yang harus ditinggalkannya hancur.

 

“Rumah kami dihancurkan. Tidak ada yang tersisa,” katanya.

 

Pipinya berseri-seri karena blush-on dan bibirnya diwarnai, tetapi semua yang dibawa Nina adalah beberapa pakaian dan selai buatan sendiri.

Baca Juga:  Israel Relokasi Gaza, PBB: Ini Pelanggaran Hukum Internasional

 

Sebelum perang, dia sering pergi ke Rusia untuk berbelanja. Sekarang pasukan Rusia menyerang rumahnya.

 

“Sangat menakutkan. Mereka menembaki siang dan malam.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id – Penderitaan juga bertambah dan kemungkinan akan menjadi lebih burukJustin Brady, kepala kantor bantuan kemanusiaan PBB, OCHA, di Sudan, memperingatkan UN News. โ€œTanpa sumber daya yang lebih banyak, kita...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist