Search

Kejahatan terhadap alam: Badan PBB menempatkan undang-undang lingkungan hidup di bawah pengawasan ketat

Aulanews.id

“Perundang-undangan yang lebih kuat dapat membantu mencegah pelaku potensial dan berulang serta memperluas jangkauan alat investigasi dan sumber daya penegakan hukum guna menghentikan kejahatan yang berdampak pada lingkungan,” kata Angela Me, Kepala Penelitian dan Analisis di Kantor PBB untuk Narkoba dan Kejahatan (UNODC). ), menyajikan laporan.

Diluncurkan di Wina, ‘Lanskap Kriminalisasi’ adalah Bagian Pertama dari laporan Analisis Kejahatan Global yang Mempengaruhi Lingkungan yang pertama. UNODC mengkaji bagaimana 193 Negara Anggota PBB mendefinisikan kejahatan terhadap alam dan hukuman yang mereka tetapkan jika melanggar undang-undang lingkungan hidup.

Pelanggaran serius

Studi yang mencakup sembilan bidang pelanggaran yang berhubungan dengan alam – penggundulan hutan dan penebangan kayu, polusi suara, penangkapan ikan, pengelolaan limbah, perlindungan satwa liar, dan polusi udara, tanah, dan limbah – menemukan bahwa tidak kurang dari 85 persen Negara Anggota PBB mengkriminalisasi pelanggaran. terhadap satwa liar.

Baca Juga:  Seru! Alumni Havard Murka saat Mahasiswanya Buat Surat Pro-Palestina, Begini Bunyinya

Setidaknya 45 persen negara menerapkan hukuman empat tahun penjara atau lebih untuk beberapa pelanggaran lingkungan hidup, dan mengkategorikannya sebagai kejahatan “serius” berdasarkan Konvensi PBB Melawan Kejahatan Terorganisir Transnasional (UNTOC), sebuah standar yang diakui secara universal.

“Tinjauan kami menunjukkan kemajuan secara global dalam memajukan undang-undang perlindungan lingkungan,” kata Angela Me. Namun, ia mencatat bahwa undang-undang dan penegakan hukum masih tidak merata, sehingga menciptakan “peluang bagi kelompok kriminal untuk mengeksploitasi kesenjangan dalam respons.”

Satwa liar dan limbah merupakan wilayah di mana sebagian besar negara (masing-masing 164 dan 160) memasukkan setidaknya satu tindak pidana terkait ke dalam undang-undang nasional mereka. Sebaliknya, polusi tanah dan suara (masing-masing 99 dan 97) merupakan wilayah yang paling sedikit negaranya yang mempunyai ketentuan pidana.

Variasi regional

Baca Juga:  Buat Pasukan Militer, Wanita Di Kuwait Gabung Pasukan Militer

Tingkat kriminalisasi dan hukuman berbeda-beda di setiap negara dan wilayah. Misalnya, di Oseania, 43 persen negara menganggap penangkapan ikan ilegal sebagai kejahatan serius (mengakibatkan hukuman empat tahun penjara atau lebih), sedangkan di Eropa, hanya dua persen negara yang mengklasifikasikannya sebagai kejahatan serius. Sementara itu, 12 dari 18 negara di Afrika Timur menganggap pelanggaran terhadap satwa liar sebagai kejahatan serius.

Seorang pria memancing di tepi Sungai Mithi di India barat yang telah menjadi tempat pembuangan sampah terbuka untuk lumpur minyak dan bahan kimia berbahaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Mewakili Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI) Dito Ariotedjo, Sekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga (Sesmenpora) Gunawan Suswantoro membuka acara Lari Gembira Bersama Olympians dalam rangka memperingati Hari Olimpiade...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist