Search

Gaza: Kematian dan kehancuran selama operasi penyelamatan sandera menunjukkan ‘trauma seismik’ dari perang yang sedang berlangsung

Aulanews.id – Menurut Kementerian Kesehatan Gaza, lebih dari 270 orang termasuk anak-anak dan warga non-kombatan lainnya tewas dalam pertempuran sengit antara pasukan Israel dan militan Hamas di dan sekitar kamp pengungsi Nuseirat pada hari Sabtu, di wilayah tengah daerah kantong yang dilanda perang tersebut. Lebih dari 600 orang dilaporkan terluka dan rumah sakit kewalahan.

Koordinator Bantuan Darurat Martin Griffiths mengatakan dalam sebuah postingan di X bahwa kamp Nuseirat “adalah episentrum trauma seismik yang terus diderita warga sipil di Gaza.”

“Melihat jenazah yang tergeletak di tanah, kita teringat akan hal itu tidak ada tempat yang aman di Gaza”, lanjutnya.

Sejumlah sandera masih ditahanKepala Urusan Kemanusiaan mengatakan bahwa meskipun keempat sandera telah dipertemukan kembali dengan keluarga mereka di Israel berkat operasi militer, “masih banyak orang yang disandera. Semuanya harus dibebaskan.”

Dalam sebuah tweet pada hari Sabtu setelah berita pembebasan para sandera, Sekjen PBB António Guterres mengatakan dia telah mengirim pesan kepada kerabat Noa Argamani dan Shalomi Ziv – beberapa anggota keluarganya yang dia terima di PBB minggu lalu – untuk mengungkapkan kelegaannya. .

Baca Juga:  Krisis Gaza: Badan kesehatan PBB memperingatkan peringatan baru terhadap rumah sakit

Saya memperbarui permohonan saya untuk pembebasan segera dan tanpa syarat semua sandera dan untuk mengakhiri perang ini”, kata Sekretaris Jenderal.

Griffiths menegaskan bahwa “semua warga sipil harus dilindungi. Penderitaan kolektif ini dapat dan harus diakhiri sekarang.”

Kepala bantuan darurat menambahkan bahwa melihat rekaman video dari lokasi kejadian mayat-mayat yang diselimuti kain di kamp Nuseirat adalah sebuah pengingat bahwa tidak ada tempat yang aman di daerah kantong tersebut, di mana Israel telah melakukan serangan selama sembilan bulan sejak serangan teror yang dipimpin Hamas pada tanggal 7 Oktober. .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI), Dito Ariotedjo hadir pada acara Olympic Day 2024 di Komplek Gelora Bung Karno, Jakarta, pada Sabtu (22/6) siang. Menteri Pemuda dan Olahraga...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist