Search

Waspadai krisis yang terus terjadi di Laut Cina Selatan

AulaNews.id – Meskipun perhatian telah terfokus pada meningkatnya ketegangan di Selat Taiwan, pemicu sebenarnya di Asia Tenggara adalah Second Thomas Shoal, hamparan pasir dan karang yang diklaim oleh Filipina dan Tiongkok.

Dilansir daei The Japan News pada 03 April 2024. Kekuatan maritim kedua negara – istilah umum yang mencakup kapal angkatan laut berlambung abu-abu, penjaga pantai berlambung putih, dan milisi – terlibat dalam konfrontasi yang semakin berbahaya yang tidak hanya mengancam konflik langsung tetapi juga dapat menjerat Amerika Serikat dan Jepang. Hal ini bukan alasan untuk mundur, namun kita harus sadar akan risiko dan konsekuensi yang mungkin terjadi.

Pemerintah Filipina mengklaim Second Thomas Shoal (Ayungin bagi Filipina atau Ren’ai Jiao bagi Tiongkok), sekitar 200 kilometer dari pantai negaranya, sebagai bagian dari landas kontinennya. Tiongkok membantah bahwa penggunaan seluruh Laut Cina Selatan – dan dengan demikian kedaulatannya atas perairan dan pulau-pulau di dalamnya – sudah ada sejak dua milenium lalu dan pemerintah Beijing telah menyusun klaim tersebut dalam peta sejak tahun 1947 dan undang-undang yang berasal dari tahun 1958.

Baca Juga:  Menuju Gencatan Senjata: AS Dorong Resolusi Baru PBB di Gaza

Dalam keputusannya pada tahun 2016,Pengadilan Internasional Hukum Laut mendukung klaim Manila namun mengesampingkan pertanyaan tentang kedaulatan sebenarnya. Beijing telah menolak dan mengabaikan keputusan tersebut.

Dalam sebuah analisis baru, para peneliti di CNAS, lembaga pemikir di Washington, menjelaskan alasannya: “Memproyeksikan kekuatan dan mendominasi Laut Cina Selatan, dengan sumber daya penting dan peran sentralnya dalam perdagangan global – perdagangan senilai sekitar $3 triliun yang melintasi jalur laut setiap tahunnya – adalah tindakan yang tidak tepat. tujuan utama keamanan nasional dan kebijakan luar negeri Tiongkok.” Mereka mengutip laporan tahunan Departemen Pertahanan AS mengenai Tiongkok, yang merinci “berbagai tindakan pemaksaan” di Laut Cina Selatan yang “tampaknya merupakan kampanye terpusat dan terpadu… untuk memaksa perubahan dalam aktivitas operasional AS yang sah. dan sekutu serta mitra AS.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id – Bek PERSIB, Nick Kuipers ingin menjaga tren kemenangan saat menjamu Borneo FC pada pertandingan pekan ke-33 Liga 1 2023/2024 di Stadion Si Jalak Harupat, Kamis 25 April 2024,...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist