Search

Tekanan terus terjadi terhadap warga Palestina dan gencatan senjata belum terjadi hingga saat ini

Aulanews.id – Warga sipil Palestina yang melarikan diri dari serangan Israel di Rafah timur mengatakan bahwa mereka telah “dijatuhi hukuman mati” dan “menunggu eksekusi”, sementara tekanan internasional meningkat pada Israel untuk menyetujui gencatan senjata di Gaza.

Di lansir dari Independent.co.uk, Pada hari Senin, Israel memerintahkan evakuasi sebagian dari Rafah, sebelum tank dan pasukan bergerak masuk, merebut kendali dari sisi Palestina dari perlintasan Rafah dengan Mesir. Militer telah masuk ke area timur kota perbatasan tersebut, yang menampung 1,4 juta orang, sebagian besar dari mereka adalah keluarga yang terlantar dari bagian lain strip Gaza.

Pejabat Perserikatan Bangsa-Bangsa memberi tahu The Independent bahwa operasi militer Israel telah memutuskan “pembuluh darah” kritis bantuan kemanusiaan ke daerah yang terkepung, dan bahwa serangan lebih lanjut bisa mengarah pada “pembantaian” karena warga sipil tidak memiliki tempat yang aman untuk dievakuasi.

Baca Juga:  Rusia Lancarkan Serangan Udara ke Ukraina; Satu Rudal Memasuki Wilayah Udara Polandia

Keputusan untuk masuk ke Rafah datang hanya beberapa jam setelah Israel menolak kesepakatan gencatan senjata yang disepakati Hamas, menambah tekanan pada pembicaraan yang sedang berlangsung di Kairo.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang memuji serangan Rafah sebagai “langkah yang sangat signifikan” menuju penghancuran Hamas, menghadapi desakan domestik dan internasional yang meningkat untuk menyetujui penghentian pertempuran.

Protes telah menyebar di seluruh dunia. Qatar telah meminta intervensi internasional untuk mencegah invasi sisa Rafah. Bahkan AS, sekutu terdekat Israel dan pemasok utama senjata, menahan pengiriman bom atas kekurangan perlindungan sipil.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI) Dito Ariotedjo, menghadiri Pelantikan Pimpinan Pusat (PP) Gerakan Pemuda (GP) Ansor, Masa Khidmat 2024-2029 di Istora Senayan, Jakarta, Senin (27/5). Pelantikan ini...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist