Search

Tekanan Meningkat Pada Ukraina Untuk Menghapus Daftar Hitam ‘Sponsor Perang’

AulaNews.id – LONDON/BERLIN, 21 Maret (Reuters) – Ukraina bisa saja mencabut daftar hitam “sponsor perang” dalam waktu beberapa hari, yang merupakan inti dari kampanye Kyiv untuk mengungkap perusahaan-perusahaan yang melakukan bisnis dengan Rusia, setelah mendapat reaksi keras dari negara-negara termasuk Tiongkok dan Prancis, kata dua orang yang akrab dengan masalah tersebut.

Dilansir dari berita Reuters yang diterbitkan pada 22 Marert 2024, orang-orang mengatakan bahwa Ukraina, secepatnya pada hari Jumat, dapat membatalkan tidak hanya daftar tersebut, tetapi juga situs web terkait yang memberikan informasi rinci tentang individu-individu yang berada di bawah sanksi Barat, perusahaan-perusahaan dan asal-usul suku cadang senjata Rusia.

Daftar hitam tersebut tidak memiliki landasan hukum, namun telah mempermalukan sekitar 50 perusahaan besar yang beroperasi di Rusia dan membantu perang Kremlin di Ukraina, misalnya dengan membayar pajak.

Baca Juga:  Sepertiga Armada Laut Hitam Rusia Tenggelam atau Lumpuh

Berakhirnya kampanye nama-dan-malu, jika hal ini benar-benar terjadi, akan menjadi indikasi bagaimana Kyiv mungkin harus melunakkan pendiriannya karena semakin sulitnya mempertahankan dukungan global untuk upaya perangnya setelah lebih dari dua tahun invasi besar-besaran terjadi.

“Itu adalah Tiongkok, tapi bukan hanya Tiongkok,” kata seseorang yang mengetahui langsung masalah ini, juga menyinggung tekanan dari Perancis untuk menghapus pengecer Auchan dan Leroy Merlin, pengecer perbaikan rumah dan berkebun, dari daftar tersebut.

Beijing, konsumen utama biji-bijian Ukraina, pada bulan Februari menuntut Kyiv menghapus 14 perusahaan Tiongkok dari daftar untuk “menghilangkan dampak negatif”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Presiden Jokowi bertakziah ke rumah duka almarhumah Mooryati Soedibyo di daerah Menteng, Jakarta Pusat, pada Rabu (24/04/2024). (Foto: BPMI Setpres/Kris) Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) bertakziah ke rumah duka almarhumah...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist