Search

Strategi Rencana Pada Pemerintahan Biden dalam Konflik di Gaza Dianggap ‘berantakan’

Aulanews.id – Kebijakan administrasi Biden terkait Gaza telah banyak dikritik karena dianggap bingung, saat menteri pertahanan menggambarkan situasinya sebagai “bencana kemanusiaan” sehari setelah departemen negara menyatakan bahwa Israel sudah mematuhi hukum kemanusiaan internasional.

Dilansir dari theguardian.com, Washington juga berada dalam posisi defensif pada hari Selasa terkait klaimnya bahwa resolusi gencatan senjata Dewan Keamanan PBB yang di mana AS abstain bersifat tidak mengikat, sebuah interpretasi yang membuat AS berbeda pendapat dengan negara-negara anggota lainnya, sarjana hukum internasional, dan PBB itu sendiri.

Para analis mengatakan bahwa ketegangan semakin terlihat saat administrasi berusaha mempertahankan kebijakan yang bertujuan untuk memengaruhi tindakan Israel dan mencegah kelaparan total di Gaza, sambil menghindari penggunaan pengaruh, seperti pembatasan pasokan senjata, yang dapat memiliki dampak politik di dalam negeri di tahun pemilihan.

Baca Juga:  Jusuf Kalla Dukung Anies-Cak Imin, TPN Ganjar-Mahfud Tak Khawatir

Jeremy Konyndyk, mantan pejabat senior Biden yang sekarang menjadi presiden kelompok advokasi bantuan Refugees International, mengatakan “strateginya berantakan”.

“AS berbicara besar tentang melawan kelaparan yang bom-bomnya dan perlindungan diplomatiknya telah membantu menciptakannya,” kata Konyndyk di platform media sosial X. “Ini bukan cara Anda melawan kelaparan. Ini adalah ragu-ragu sementara orang-orang kelaparan.”

Lloyd Austin, menteri pertahanan AS, mengakui kedalaman dan urgensi krisis pada hari Selasa ketika ia bertemu dengan rekan sejawatnya dari Israel, Yoav Gallant, di Pentagon.

“Gaza mengalami bencana kemanusiaan dan situasinya semakin buruk,” kata Austin kepada Gallant dalam pernyataannya di depan pers, menyerukan peningkatan signifikan dalam pengiriman bantuan melalui darat.

Di bawah tekanan AS, Israel telah membuka pintu masuk darat ketiga ke Gaza, Gerbang 96, yang memberikan akses ke utara, tetapi terus membatasi skala konvoi bantuan yang melalui pintu masuk tersebut – melalui pembatasan pada barang yang dianggap memiliki penggunaan ganda, menunjuk sejumlah kecil pengemudi yang diizinkan untuk menggunakan pintu masuk tersebut, dan persyaratan prosedural lainnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id – Penderitaan juga bertambah dan kemungkinan akan menjadi lebih burukJustin Brady, kepala kantor bantuan kemanusiaan PBB, OCHA, di Sudan, memperingatkan UN News. “Tanpa sumber daya yang lebih banyak, kita...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist