Search

Sengketa Permasalahan Filipina yang Terjadi di Laut China Selatan

Aulanews.id – di Abad ke-21 sebagian besar diperintah oleh persaingan sumber daya yang tajam dan rivalitas geopolitik di ruang geostrategis yang memperbesar kemungkinan konflik regional berubah menjadi krisis global yang lebih luas. Hal ini mengurangi kesepakatan antara keamanan, demokrasi, dan perdamaian. Lebih lanjut, berbicara tentang konflik regional menghadirkan konflik paling kontroversial di antara semuanya — Laut China Selatan.

 

Dalam konteks ini, transaksi yang melibatkan aktivitas ekonomi, bobot strategis, dan ambisi internasional berbagai negara lebih mempersulit tantangan. Pada dasarnya, krisis dan isu lintas negara tidak menghormati batas-batas kelompok tradisional. Mereka juga tidak berada dengan rapi di dalam satu wilayah, termasuk di Asia.

Baca Juga:  Peringati Hari Lahir ASEAN, Simak Sejarahnya

 

Dilansir dari Japan-forward.com, baru-baru ini, Filipina memerintahkan militernya untuk meningkatkan patroli di Laut China Selatan. Ini sebagai respons terhadap ‘aktivitas Cina’ yang meningkat di perairan yang dipersengketakan. Laporan juga mengungkapkan sejauh mana proyek reklamasi tanah China di Kepulauan Spratly.

 

Kementerian pertahanan Filipina mendesak China untuk menegakkan tatanan internasional yang berbasis aturan yang berlaku saat ini dan menahan diri dari memperburuk ketegangan. Mereka menyatakan, “Setiap pelanggaran di Laut Filipina Barat, atau reklamasi pada fitur-fitur di dalamnya, merupakan ancaman terhadap keamanan Pulau Pagasa.” Terutama, pulau-pulau rendah dan terumbu karang di Laut China Selatan telah menjadi bagian dari sengketa yang berkelanjutan antara China, Filipina, Taiwan, Vietnam, Malaysia, dan Brunei.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id – Selama periode arus balik Lebaran 2024 ini, DAMRI menyediakan layanan refund dan reschedule tiket. Layanan ini tersedia untuk pelanggan yang telah memiliki tiket perjalanan Angkutan Antar Kota Antar...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist