Search

Sekolah Virtual untuk Siswa Miskin & Difabel di Jateng

Aulanews.id – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah memiliki program sekolah virtual. Namun, program ini tidak sama dengan sekolah via daring siswa reguler semasa pandemi COVID-19.
Program sekolah Pemprov Jateng ini diperuntukkan bagi siswa difabel dan anak dari keluarga miskin.

“Yang membedakan dengan sekolah reguler, waktu kegiatan belajar mengajar sekolah virtual bersifat fleksibel, menyesuaikan dengan kondisi peserta didik,” jelas Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Jawa Tengah, Uswatun Hasanah dikutip dari Antara.

Menurut Uswatun, penyelenggaraan kegiatan belajar-mengajar dari jarak jauh melalui program sekolah virtual itu sudah dipersiapkan sejak 2019.

Adapun perbedaan antara sekolah ini dan sekolah via daring seperti pada masa pandemi kemarin adalah, Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Jawa Tengah akan memberi gawai dan kuota akses internet untuk siswa di wilayah kecamatan yang belum memiliki sekolah menengah atas dan sekolah menengah kejuruan negeri.

Uswatun mengklaim program ini dapat dikatakan satu-satunya di Indonesia. Sekolah virtual gratis ini akan memfasilitasi siswa miskin ataupun difabel yang tidak lolos PPDB.

Baca Juga:  Pelajar di Surabaya Raih Medali Emas Ajang ISSERR Romania

“Program ini bisa dibilang satu-satunya di Indonesia, sekolah virtual gratis untuk siswa miskin dengan waktu pembelajaran yang fleksibel, dan konsepnya untuk mengakomodir anak-anak dari keluarga miskin maupun difabel yang tidak lolos dalam PPDB reguler,” terangnya.

Lebih lanjut, Pemprov Jawa Tengah pada tahap awalnya membuka sekolah virtual di SMAN 1 Kemusu Kabupaten Boyolali dan SMAN 3 Brebes pada 2020. Kuota setiap satu rombongan belajar adalah 36 siswa per sekolah.

KEDIRI – PSS Sleman akan menjalani pertandingan ekstra krusial pada pekan ke-33 BRI Liga 1 2023/24 menantang tuan rumah Persik Kediri di Stadion Brawijaya, Kediri, Rabu (24/4) kickoff pukul 19.00...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist