Search

Putin memperingatkan akan terjadinya bentrokan global saat Rusia menandai kemenangan dalam Perang Dunia Kedua

AulaNews.id –

Presiden Rusia Vladimir Putin pada Kamis menuduh Barat mengambil risiko konflik global dan mengatakan tidak seorang pun boleh mengancam pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di dunia itu saat Rusia menandai kemenangan Uni Soviet atas Nazi Jerman dalam Perang Dunia Kedua. .
Ketika pasukan Rusia maju melawan pasukan Ukraina yang didukung Barat, Putin menuduh elit Barat yang “sombong” melupakan peran penting yang dimainkan Uni Soviet dalam mengalahkan Nazi Jerman, dan memicu konflik di seluruh dunia.
Dilansir dari Reuters pada tanggal 9 Mei 2024, Rusia akan melakukan segalanya untuk mencegah bentrokan global,” kata Putin di Lapangan Merah setelah Menteri Pertahanan Sergei Shoigu meninjau pasukan yang dikerahkan dalam badai salju yang jarang terjadi pada bulan Mei.
“Tetapi pada saat yang sama, kami tidak akan membiarkan siapa pun mengancam kami. Pasukan strategis kami selalu dalam kondisi siap tempur.”
Putin, yang mengirim pasukannya ke Ukraina pada tahun 2022, menganggap perang tersebut sebagai bagian dari perjuangan melawan Barat, yang menurutnya mempermalukan Rusia setelah runtuhnya Tembok Berlin pada tahun 1989 dengan melanggar batas wilayah pengaruh Moskow.
Ukraina dan negara-negara Barat mengatakan Putin terlibat dalam perampasan tanah bergaya kekaisaran. Mereka bersumpah untuk mengalahkan Rusia, yang saat ini menguasai sekitar 18% wilayah Ukraina, termasuk Krimea, dan sebagian dari empat wilayah di Ukraina timur. Rusia mengatakan wilayah tersebut, yang dulunya merupakan bagian dari kekaisaran Rusia, kini kembali menjadi bagian dari Rusia.
Uni Soviet kehilangan 27 juta orang dalam Perang Dunia Kedua, termasuk jutaan orang di Ukraina, namun akhirnya mendorong pasukan Nazi kembali ke Berlin, tempat Hitler bunuh diri dan Bendera Merah Kemenangan Soviet dikibarkan di Reichstag pada tahun 1945.
“Di Barat, mereka ingin melupakan pelajaran dari Perang Dunia Kedua,” kata Putin, seraya menambahkan bahwa Rusia menghormati semua sekutu yang terlibat dalam kekalahan Nazi Jerman. Ia menyinggung perjuangan rakyat Tiongkok melawan militerisme Jepang.
“Tetapi kita ingat bahwa nasib umat manusia ditentukan dalam pertempuran besar di dekat Moskow dan Leningrad, Rzhev, Stalingrad, Kursk dan Kharkiv, dekat Minsk, Smolensk dan Kyiv, dalam pertempuran sengit dan berdarah dari Murmansk hingga Kaukasus dan Krimea.”
Penyerahan tanpa syarat Nazi Jerman mulai berlaku pada pukul 23:01 tanggal 8 Mei 1945, diperingati sebagai “Hari Kemenangan di Eropa” oleh Prancis, Inggris, dan Amerika Serikat. Di Moskow, saat itu sudah tanggal 9 Mei, yang menjadi “Hari Kemenangan” Uni Soviet dalam apa yang oleh orang Rusia disebut sebagai Perang Patriotik Hebat tahun 1941-45.
Dalam parade yang lebih sederhana yang menunjukkan ketegangan perang, Rusia hanya memamerkan satu tank T-34. Pesawat tempur terbang melewati aliran tiga warna Rusia.
Parade tersebut juga menampilkan rudal strategis antarbenua Yars milik Rusia yang menurut seorang penyiar TV memiliki “kemampuan yang terjamin untuk menyerang sasaran di titik mana pun di dunia”
Tidak ada pemimpin dari Barat.
Hadir pula para pemimpin Belarus, Kazakhstan, Kyrgyzstan, Tajikistan, Turkmenistan, Uzbekistan, Kuba, Laos, dan Guinea-Bissau.
Para pejabat Rusia memperingatkan bahwa perang Ukraina sedang memasuki fase paling berbahaya hingga saat ini – Putin telah berulang kali memperingatkan risiko perang yang lebih luas yang melibatkan negara-negara dengan kekuatan nuklir terbesar di dunia.
Krisis ini semakin parah dalam beberapa minggu terakhir: Presiden AS Joe Biden menandatangani bantuan senilai $61 miliar ke Ukraina; Inggris mengatakan bahwa Ukraina mempunyai hak untuk menyerang Rusia dengan senjata Inggris; dan Presiden Prancis Emmanuel Macron menolak mengesampingkan pengiriman pasukan Prancis untuk melawan pasukan Rusia.
Rusia menanggapinya pada hari Senin dengan mengumumkan bahwa mereka akan mempraktikkan pengerahan senjata nuklir taktis sebagai bagian dari latihan militer setelah apa yang dikatakan Moskow sebagai ancaman dari Perancis, Inggris dan Amerika Serikat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id – Volker Türk, Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia PBB, menyuarakan kengeriannya atas semakin banyaknya korban jiwa warga sipil di wilayah kantong yang dilanda perang tersebut. “Gambar-gambar dari kamp itu...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist