Search

Polusi plastik menjadi faktor utama memudarnya harapan pembatasan produksi global baru

Aulanews.id – Harapan untuk sebuah perjanjian global baru yang mencakup batasan terhadap produksi plastik yang melonjak di seluruh dunia pudar setelah para negosiator pemerintah menghindari masalah tersebut dalam pembicaraan PBB di ibu kota Kanada, Ottawa, awal pekan ini.

Dikutip dari Climatechangenews.com, pada putaran keempat dan terakhir kedua – pembicaraan, para negosiator tidak sepakat untuk melanjutkan pembicaraan formal tentang bagaimana cara mengurangi produksi plastik sebelum sesi final di kota Korea, Busan, yang dijadwalkan pada bulan November, membuat kemungkinan kurangnya pembatasan akan dimasukkan dalam perjanjian tersebut.

Negosiator Peru mengatakan negaranya “kecewa”, sementara lembaga nirlaba Center for International Environmental Law mengatakan pemerintah telah mengorbankan “ambisi demi kompromi”.

Baca Juga:  Anak Muda dan Kekayaan Energi Bikin Indonesia Besar

“Jalur menuju mencapai hasil yang berhasil di Busan semakin berbahaya,” kata Christina Dixon, pemimpin kampanye lautan di Environmental Investigation Agency.

 

Rencana Cadangan Industri Minyak Besar

Sementara beberapa pemerintah yang dipimpin oleh “Koalisi Berambisi Tinggi” yang menyebut dirinya telah mendorong langkah-langkah untuk mengurangi produksi plastik – yang diperkirakan akan hampir dua kali lipat di negara-negara G20 pada pertengahan abad ke-21 – negara-negara besar produsen minyak dan gas seperti AS, Rusia, Arab Saudi, dan Iran lebih memilih untuk menekankan daur ulang daripada mengurangi produksi.

Plastik dibuat dari minyak dan gas, dan produksi mereka menyumbang 3% dari emisi gas rumah kaca. Perusahaan bahan bakar fosil bertaruh bahwa seiring dengan menurunnya permintaan akan minyak dan gas untuk penggunaan energi, mereka dapat mengkompensasi dengan menjual lebih banyak produk mereka kepada produsen plastik.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id – PERSIB kembali mengajak Bobotoh dan publik sepakbola Bandung untuk menghormati regulasi dan peraturan yang berlaku dengan menjaga diri dari perilaku buruk dan tindakan anarkis sebelum, selama dan setelah...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist