Search

Pengadilan hak asasi manusia memerintahkan Peru untuk membayar kerusakan ke kota pertambangan Peru

Aulanews.id – Pengadilan Hak Asasi Manusia Inter-Amerika pada hari Jumat memerintahkan Peru untuk membayar kerusakan kepada penduduk kota Andean karena pelanggaran hak mereka terhadap lingkungan yang sehat dari tahun-tahun polusi udara, air dan tanah dari tambang terdekat.

Dulansir dadi Reuters pada 23 Maret 2024.”Kami tidak akan pernah bisa melihat apakah itu akan terjadi”, katanya.

Kami tidak akan pernah bisa melihat apakah itu akan terjadi”, katanya.

Pengadilan memutuskan bahwa mereka harus menerima setidaknya $30.000 dalam kerusakan, dengan yang paling rentan menerima $ 50.000.

Setiap $65.000 lebih lanjut harus dibayarkan kepada penerima hukum dari dua korban yang meninggal karena penyakit yang disebabkan oleh polusi.

Baca Juga:  Perekonomian Afghanistan 'pada dasarnya telah runtuh': UNDP

Kami tidak akan pernah bisa melihat apakah itu akan terjadi”, katanya.

La Oroya sebagian melanjutkan operasi pada tahun 2023, yang dikelola oleh Metalurgica Business Peru SAC, sebuah perusahaan yang menghitung mantan pekerja di antara para pemegang sahamnya dan berjanji untuk memenuhi standar lingkungan.

Peru adalah produsen tembaga terbesar kedua di dunia yang mencapai 60% dari total ekspor.

Kami berharap bahwa pemerintah untuk menilai keadaan kontaminasi saat ini di La Oroya dan memberikan bantuan medis gratis dan uang tunai dan gratis kepada para korban.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kanye West dan Julia Fox pertama kali bertemu pada Malam Tahun Baru 2021 di Miami, Florida. Beberapa hari setelah pertemuan mereka, keduanya praktis tidak dapat dipisahkan. Setelah beberapa hari di...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist