Search

Penelitian Menunjukkan Bahwa Perubahan Iklim Telah Menunda Teka-teki Waktu

Aulanews.id – Schmelzen es yang dipercepat dari es kutub akibat pemanasan global yang disebabkan manusia telah menunda risiko mendatang terhadap waktu standar universal dengan memperlambat rotasi Bumi, menurut sebuah penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal Nature pada hari Rabu.

 

Dilansir dari Axios.com, gambaran besarnya: Temuan tersebut menunjukkan bahwa penjaga waktu dunia memiliki waktu lebih lama untuk mengelola penyesuaian waktu yang pertama kali terjadi dan dapat menciptakan kekacauan pada jaringan komputer.

 

Apa yang ada di dalamnya: Studi yang dilakukan oleh profesor geofisika Universitas California San Diego, Duncan Agnew, yang diterbitkan pada hari Rabu, menemukan bahwa gesekan pasang yang meningkat akibat kenaikan permukaan laut dari pelelehan es kutub telah menyeimbangkan efek perubahan inti Bumi yang mempercepat rotasi planet ini.

Baca Juga:  Hutan Hujan Amazon di Brasil Alami Kekeringan Parah

 

Pemecah hambatan ini akibat kenaikan permukaan laut telah menghasilkan sedikit lebih banyak waktu untuk mencari tahu bagaimana cara mengelola detik lompat negatif. Tanpa gesekan tambahan dari pasang, dunia kemungkinan besar akan harus mengatasi masalah penjagaan waktu secepatnya pada tahun 2026.

 

Tetapi jika tren saat ini berlanjut, Waktu Universal Terkoordinasi (UTC), standar waktu utama dunia selama beberapa dekade, harus membutuhkan detik negatif pada tahun 2029.

 

Bagaimana cara kerjanya: UTC didasarkan pada waktu yang dipegang oleh ratusan jam atom di seluruh dunia tetapi secara berkala disesuaikan dengan detik lompat untuk menjaga agar tetap sejajar dengan rotasi Bumi.

 

Detik tambahan langka ini (sampai saat ini, sudah ada 27 sejak 1972) diperlukan karena jam atom secara konsisten menghitung tepat 86.400 detik setiap hari, tetapi selama beberapa dekade, rotasi Bumi telah melambat, membuat beberapa hari lebih panjang dari yang lain.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id – Penderitaan juga bertambah dan kemungkinan akan menjadi lebih burukJustin Brady, kepala kantor bantuan kemanusiaan PBB, OCHA, di Sudan, memperingatkan UN News. โ€œTanpa sumber daya yang lebih banyak, kita...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist