Search

Pemerintah Harus Serius Perangi Praktik Pekerja Anak

Aulanews.id – Presiden Dewan Pimpinan Pusat Konfederasi Sarikat Buruh Muslimin Indonesia (DPP K-Sarbumusi), Irham Ali Saifuddin mendesak pemerintah untuk serius dalam perang melawan praktik pekerja anak di Indonesia. Sebab, kata Irham, praktik pekerja anak di Indonesia jumlahnya masih sangat tinggi. Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) mencatat hingga saat ini masih ada 160 juta pekerja anak di dunia.

“Ini berarti dalam setiap 10 anak di dunia, 1 di antaranya adalah pekerja anak,” kata Irham melalui keterangan tertulisnya. Pernyataan ini diungkapkan Irham sebagai refleksi dari Hari Dunia Menentang Pekerja Anak yang jatuh pada setiap tanggal 12 Juni.

Irham menambahkan, saat ini ada sekitar 345 ribu anak yang berstatus dipekerjakan. Menurutnya, hal itu sebagai tantangan serius yang harus segera dituntaskan oleh pemerintah. “Indonesia juga masih menghadapi masalah pekerja anak yang harus dituntaskan. Saat ini masih ada 345 ribu pekerja anak di Indonesia,” sambungnya.

Baca Juga:  Mahasiswa UINSA Belajar Politik ke Fraksi PKB DPRD Kota Surabaya

Untuk itu dalam peringatan Hari Dunia Menentang Pekerja Anak, Irham meminta pemerintah untuk berkontribusi dalam melawan praktik pekerja anak. “Indonesia harus berkontribusi dalam perang melawan praktik pekerja anak dan bersama masyarakat internasional mewujudkan dunia bebas pekerja anak dalam segala bentuk sebagaimana dituangkan dalam tujuan SDGs (pembangunan berkelanjutan) 8.7,” tandasnya.

Tujuan pembangunan berkelanjutan yang diadopsi oleh para pemimpin dunia pada tahun 2015, mencakup komitmen global yang diperbarui untuk mengakhiri pekerja anak. Secara khusus, target 8.7 dari tujuan pembangunan berkelanjutan menyerukan kepada komunitas global untuk mengambil tindakan dan memberantas perbudakan modern. “Mengambil tindakan segera dan efektif untuk memberantas kerja paksa, mengakhiri perbudakan modern dan perdagangan manusia serta menjamin pelarangan dan penghapusan bentuk-bentuk pekerjaan terburuk untuk anak, termasuk perekrutan dan penggunaan tentara anak-anak, dan pada tahun 2025 mengakhiri pekerja anak dalam segala bentuknya,” demikian bunyi tujuan pembangunan berkelanjutan target 8.7.

Aulanews.id, Jeddah – Dua kelompok terbang (kloter) jamaah haji Indonesia yaitu JKG 27 dan kedatangan gelombang dua di Bandara Internasional King Abdul Aziz (KAIA) Jeddah pukul 3.30 waktu Arab Saudi...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist