Search

Orang-orang cenderung dengan mudah terjebak pada informasi yang salah

Aulanews.id – Saat disinformasi dan radikalisasi meningkat, menggoda untuk mencari sesuatu yang bisa disalahkan: internet, tokoh media sosial, kampanye politik yang sensasional, agama, atau teori konspirasi. Dan setelah kita menetapkan penyebabnya, biasanya solusi akan mengikuti: melakukan lebih banyak pemeriksaan fakta, mengatur iklan, melarang YouTuber yang dianggap “melangkah terlalu jauh.”

 

Namun, jika strategi-strategi ini adalah jawaban utuh, seharusnya kita sudah melihat penurunan orang-orang yang tertarik pada komunitas dan keyakinan pinggiran, serta disinformasi yang lebih sedikit di lingkungan online. Namun, kenyataannya tidak demikian.

 

Di lansir dari phys.org, dalam penelitian baru yang diterbitkan dalam Jurnal Sosiologi, kami dan rekan-rekan kami menemukan bahwa radikalisasi adalah sebuah proses tahapan yang semakin intens, dan hanya sedikit orang yang kemudian melakukan tindakan kekerasan.

Baca Juga:  Biden Larang Perusahaan AS Investasi Teknologi Sensitif di Cina

 

Penelitian kami menunjukkan bahwa proses radikalisasi disinformasi adalah sebuah jalur yang didorong oleh emosi manusia daripada informasi itu sendiri — dan pemahaman ini mungkin menjadi langkah pertama dalam menemukan solusi.

 

  • Kendali Perasaan

 

Kami menganalisis puluhan pernyataan publik dari surat kabar dan daring di mana orang-orang yang pernah radikal mendeskripsikan pengalaman mereka. Kami mengidentifikasi tingkat intensitas yang berbeda dalam disinformasi dan komunitas daring, yang terkait dengan perilaku yang sering terulang.

 

Pada tahap awal, kami menemukan bahwa orang-orang entah mendapati disinformasi tentang topik yang menimbulkan kecemasan melalui algoritma atau dari teman-teman, atau mereka mencari penjelasan untuk sesuatu yang membuat mereka “merasa buruk.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id – Bek PERSIB, Nick Kuipers ingin menjaga tren kemenangan saat menjamu Borneo FC pada pertandingan pekan ke-33 Liga 1 2023/2024 di Stadion Si Jalak Harupat, Kamis 25 April 2024,...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist