Search

Normani Merenungkan ‘Titik Terendah’ ​​Saatnya di Harmoni Kelima: ‘Saya Khawatir akan Hidup Saya’

Lihat Galeri

Sebelum Normani merilis album solo debutnya yang sangat dinantikan, penyanyi ini mengingat kembali waktunya bersama Fifth Harmony. Dalam wawancara baru dengan The Cut yang diterbitkan pada 30 April, Normani, 27, mengatakan dia awalnya sangat senang bisa direkrut untuk sebuah girl grup.

“Saya tidak ingin menjadi yang terdepan,” katanya kepada publikasi tersebut. “Baru kemudian saya mulai merasa seperti sebuah tanda.”

Pada tahun 2012, Normani pertama kali muncul di X Factor dengan juri Britney Spears, LA Reid, Demi Lovato, dan Simon Cowell. Dia diminta untuk bergabung dengan Dinah Jane, Lauren Jauregui, Camila Cabello dan Ally Brooke dalam grup baru yang kemudian diberi nama Fifth Harmony. Mereka menandatangani kontrak rekaman bersama di bawah label Reid, Epic Records melalui Syco Music.

Menurut The Cut, Normani menyebut “waktunya di grup” seperti hukuman penjara yang diperintahkan dan dijalani dengan sepatutnya. Dia juga menuduh Fifth Harmony tidak memiliki kendali artistik atas musik mereka sendiri. Sebaliknya, mereka hanya diberi rekaman dan disuruh menyanyikannya.

Baca Juga:  Mengapa Gypsy Rose Blanchard & Ryan Scott Anderson Putus?

Pada musim panas 2016, Normani mulai menerima ancaman pembunuhan dan pesan tidak pantas lainnya di kotak masuknya. Beberapa hari sebelumnya, dia dengan santai menggambarkan Camila sebagai “unik” dan “imut” dalam sebuah wawancara, dengan beberapa penggemar menafsirkan kata-kata itu sebagai sebuah ejekan.

Ally Brooke, Dinah Jane Hansen, Normani Kordei, Lauren Jauregui dan Camila Cabello dari Fifth Harmony (Jared Siskin/Patrick McMullan melalui Getty Images)

Ibu Normani, Andrea Hamilton, tidak percaya dengan apa yang mulai dialami putrinya. Saat dia mengatakan kepada The Cut, “Saya ingat membuka media sosial dan melihat wajah putri saya dipotret pada tubuh orang yang dicambuk.”

Menurut Normani, tidak ada seorang pun dari label rekaman yang menghubunginya. Sebaliknya, hal itu hanya berjalan seperti biasa.

Baca Juga:  Jon Bon Jovi Merenungkan Kepergian Richie Sambora dari Band: 'Tidak Pernah Ada Pertengkaran'

“Kami terus melakukan pertunjukan dan saya mengkhawatirkan nyawa saya,” katanya. “Tetapi mereka terus menampilkan saya di atas panggung. Itu seperti, ‘Pertunjukan terus berlanjut.’”

Normani menambahkan, “Itu mungkin titik terendah bagi saya.”

Kini, pelantun “Motivation” itu menatap masa depan dan sangat antusias agar para penggemarnya mendengarkan musik baru yang dibuat sesuai keinginannya. Meskipun albumnya membutuhkan waktu lebih lama untuk disempurnakan daripada perkiraan beberapa orang, dia berkata bahwa dia hanya membutuhkan waktu untuk benar-benar hidup untuk dirinya sendiri.

“Selama ini, saya membiarkan musik, angka, dan seberapa sukses saya mendefinisikan diri saya,” kata Normani. “Ada begitu banyak kehidupan yang saya jalani dalam rentang waktu menciptakan karya ini.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id – Jam di telepon seluler menunjukkan pukul 16.25 WIB. Di tengah kepungan Bobotoh yang memadati Jalan Sulanjana, Kota Bandung, tepat di depan Graha PERSIB hingga Balubur Town Square (Baltos),...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist