Search

Kemenag akan pantau hilal awal Zulhijah di 99 titik

Ilustrasi - Petugas memantau hilal di Masjid KH Hasyim Asyari, Jakarta, Rabu (22/3/2023). (KOMPAS.COM/ZINTAN PRIHATINI)

Aulanews.id – Kementerian Agama akan menggelar pemantauan hilal (rukyatul hilal) awal bulan Zulhijah 1444 H sekaligus Idul Adha 2023 pada Ahad (18/6) di 99 titik di seluruh Indonesia.

“Kita memutuskan akan menggelar rukyatul hilal di 99 lokasi seluruh wilayah Indonesia,” ujar Direktur Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah Kemenag, Adib, di Jakarta, Selasa, dikutip dari antaranews.com.

Adib mengatakan semua sistem hisab sepakat bahwa ijtimak menjelang Zulhijah 1444 H jatuh pada hari Ahad (18/6), atau bertepatan dengan tanggal 29 Zulkaidah 1444 H sekitar pukul 11.37 WIB.

Ia menjelaskan pada hari rukyat, tanggal 29 Zulkaidah 1444 H, ketinggian hilal di seluruh wilayah Indonesia di atas ufuk berkisar antara 0° 11,78’ sampai 2° 21,57’ dengan sudut elongasi antara 4,39° sampai 4,93°.

Kendati demikian, hasil sidang isbat penentuan awal Zulhijah 1444 H dan Idul Adha 2023 menunggu hasil rukyatul hilal di seluruh Indonesia, yang akan digelar oleh Kanwil Kemenag Kabupaten/Kota, bekerja sama dengan Peradilan Agama dan Ormas Islam serta instansi lain setempat.

Baca Juga:  Banjir Lahar Dingin Gunung Marapi, Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagut Aktifkan Skema Alternatif Suplai BBM Ke SPBU Wilayah Lima Puluh Kota dan Pa

Sebelumnya, Sekretaris Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah Abdul Mu’ti mengatakan hasil perhitungan dari Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah berpotensi berbeda dengan Kemenag.

Kemenag yang menggunakan kriteria MABIMS dalam penentuan bulan hijriah menyatakan bahwa kriteria awal bulan hijriah ketika ketinggian hilal 3 derajat dan elongasi 6,4 derajat.

Kriteria ini berbeda dengan yang dipedomani Muhammadiyah yang menggunakan hisab hakiki wujudul hilal. Dalam perhitungan Muhammadiyah tinggi hilal pada tanggal 29 Zulkaidah 1444 H kurang dari 3 derajat. Artinya, belum memenuhi kriteria MABIMS.

Aulanews.id – Dalam dunia olahraga, lex sportiva adalah sebuah asas bahwa olahraga memiliki hukum yang bersifat otonom, independen, dan berlaku secara universal. Maka dari itu, federasi olahraga berhak untuk mengelola...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist