Search

Industri Pelayaran Menghadapi Dilema Bahan Bakar Dalam Upaya Mengurangi Emisi

AulaNews.id – HOUSTON, 26 Maret – Industri pelayaran berada di bawah tekanan yang semakin besar untuk melakukan dekarbonisasi, namun pedoman peraturan yang tidak jelas, termasuk jenis bahan bakar yang lebih ramah lingkungan yang harus digunakan oleh kapal-kapal besar, mempersulit upaya menuju net zero, menurut para eksekutif.

Dilansir dari berita Reuters yang diterbitkan pada 27 Maret 2024, perusahaan pelayaran global sedang mencari cara untuk menurunkan jejak karbon mereka, khususnya ketika International Maritime Organization (IMO), yang mengatur industri pelayaran global, didorong untuk menerapkan biaya terhadap emisi gas rumah kaca di sektor tersebut.

Komite Perlindungan Lingkungan Maritim IMO mengakhiri pertemuannya yang ke-81 minggu lalu, dan para peserta menyepakati kemungkinan rancangan kerangka kerangka kerja net-zero IMO. Pedoman tersebut, yang dapat mengedepankan standar bahan bakar dan harga emisi, masih terbuka untuk didiskusikan dan dapat diadopsi atau diubah pada pertemuan kelompok berikutnya pada bulan September ini.

Baca Juga:  Regulasi Iklim yang Lebih Lunak dari Biden Menunjukkan Taruhan Besar AS untuk Dekarbonisasi

Peralihan ke bahan bakar yang lebih bersih adalah salah satu cara untuk menurunkan emisi, kata para eksekutif minggu lalu di konferensi energi CERAWeek di Houston, namun banyak orang di industri ini enggan melakukan perubahan yang diperlukan untuk menjalankan bahan bakar baru โ€“ seperti perkuatan mesin atau pembelian kapal baru โ€“ mengingat kurangnya kerangka peraturan jangka panjang.

“Tak satu pun dari kita menyukai kenyataan bahwa kita membakar bahan bakar kotor. Namun tidak ada otoritas yang menjawab bahan bakar apa yang terbaik”, kata Andrew Jamieson, salah satu kepala Clearlake Shipping di sela-sela konferensi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id – Penderitaan juga bertambah dan kemungkinan akan menjadi lebih burukJustin Brady, kepala kantor bantuan kemanusiaan PBB, OCHA, di Sudan, memperingatkan UN News. โ€œTanpa sumber daya yang lebih banyak, kita...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist