Search

Gelombang Panas Membara di Afrika Barat: Alarm Krisis Iklim

Aulanews.id – Gelombang panas yang melanda Afrika barat pada bulan Februari menyebabkan suhu 4C lebih panas dan 10 kali lebih besar kemungkinannya disebabkan oleh pemanasan global yang disebabkan oleh aktivitas manusia, demikian temuan sebuah penelitian.

Suhu panas berdampak pada jutaan orang namun jumlah kematian dini atau kasus penyakit tidak diketahui karena kurangnya pelaporan.

Dilansir dari Guardian News pada tanggal 21 Februari 2024, wilayah ini merupakan eksportir kakao terbesar di dunia, dan para petani mengatakan panas melemahkan pohon-pohon mereka, yang sudah rusak akibat curah hujan ekstrem pada bulan Desember. Harga kakao, bahan utama pembuatan coklat, telah melonjak dalam beberapa tahun terakhir karena kerusakan tanaman akibat perubahan iklim, dan gelombang panas terbaru menambah tekanan lebih lanjut.

Baca Juga:  UMKM Pertamina Raih Transaksi Hingga Rp4,2 Milyar di Inacraft 2024, Ini Rahasianya!

Studi yang dilakukan oleh kelompok ilmuwan World Weather Attribution ini menemukan bahwa gelombang panas hanya akan terjadi kurang dari sekali dalam satu abad jika dunia tidak mengalami perubahan iklim. Namun hal ini hanya terjadi sekali dalam satu dekade, dengan rata-rata pemanasan global sebesar 1,2C selama empat tahun terakhir.

Jika emisi dari pembakaran bahan bakar fosil tidak segera dikurangi dan suhu global naik hingga 2 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri, gelombang panas seperti itu akan terjadi setiap dua tahun sekali, kata para ilmuwan.

Suhu panas terparah terjadi pada tanggal 11 hingga 15 Februari, dengan suhu mencapai puncaknya di atas 40C dan rata-rata 36C. Kelembapan juga tinggi sehingga menyulitkan orang untuk mendinginkan diri dengan berkeringat. Indeks panas, ukuran yang menggabungkan suhu dan kelembapan untuk mencerminkan bagaimana panas terasa, adalah 50C. โ€œItu sangat berbahaya bagi tubuh manusia,โ€ kata Izidine Pinto, dari Institut Meteorologi Kerajaan Belanda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id – Penderitaan juga bertambah dan kemungkinan akan menjadi lebih burukJustin Brady, kepala kantor bantuan kemanusiaan PBB, OCHA, di Sudan, memperingatkan UN News. โ€œTanpa sumber daya yang lebih banyak, kita...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist