Search

Erick Thohir: BUMN Berkontribusi 21,9 Persen Terhadap Total Penerimaan Negara

Aulanews.id – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan, kontribusi BUMN kepada negara terus meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Erick Thohir menyampaikan penerimaan negara dari BUMN dalam bentuk pajak, dividen dan PNBP lainnya sudah mencapai 21,9 persen dari total pendapatan negara di luar hibah untuk 2023.

“Kontribusi BUMN terhadap penerimaan fiskal ini meningkat terutama akibat pertumbuhan dividen yang meningkat dari Rp 39,7 triliun di 2022 menjadi Rp 81,2 triliun pada 2023,” ujar Erick usai rapat kerja dengan Komisi VI DPR di Gedung DPR, Jakarta, Selasa (19/3/2024).

Erick menyebut kinerja apik ini dilandasi oleh realisasi estimasi laba bersih unaudited sebesar Rp 292 triliun.

Ia juga mengatakan bahwa estimasi laba bersih ini tumbuh 15 persen dibandingkan angka laba bersih tahun 2022 sebelum laba non-recurring Garuda.

Baca Juga:  Sambut HUT ke-51, ASDP Menggelar Journalism Awards 2024, Sebagai Wujud Apresiasi Bagi Insan Pers

“Angka-angka laporan keuangan gabungan sedang dalam proses audit yang diharapkan akan selesai pada Mei-Juni 2024 seiring penyelesaian audit masing-masing BUMN,” ucap pria kelahiran Jakarta tersebut.

Tak hanya itu, Erick mengatakan proporsi dividen BUMN saat ini lebih besar daripada penyertaan modal negara (PMN). Hal ini tentu merupakan kabar yang menggembirakan bagi kinerja dan kontribusi BUMN terhadap negara.

“Sudah dirapatkan sebelumnya, ada Rp13,6 triliun untuk PMN itu bagian dari alokasi cadangan investasi tahun 2024 yang kalau kita lihat kumulatif sudah disepakati kemarin, dan dividennya Rp81,2 triliun. Jadi, antara PMN dan dividen kan jauh nilainya,” ucap Erick.

Dalam paparannya, Menteri BUMN itu membeberkan sebaran realisasi dan usulan PMN tunai 2020-2024 dengan total sebesar Rp226,1 triliun.

Baca Juga:  Pasien Pertama Positif Covid-19 Varian Omicron di Indonesia

Rinciannya, Rp27 triliun pada 2020, Rp68,9 triliun pada 2021, Rp53,1 triliun pada 2022, Rp35,3 triliun pada 2023, dan Rp41,8 triliun pada 2024.

Sementara, total realisasi dan usulan dividen 2020- 2024 sebesar Rp279,7 triliun atau lebih besar dari PMN.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

KEDIRI – PSS Sleman akan menjalani pertandingan ekstra krusial pada pekan ke-33 BRI Liga 1 2023/24 menantang tuan rumah Persik Kediri di Stadion Brawijaya, Kediri, Rabu (24/4) kickoff pukul 19.00...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist