Search

Cerita Masjid Qiblatain, Pernah Punya Dua Kiblat

Aulanews.id, Madinah – Salah satu situs di Madinah yang fenomenal adalah Masjid Qiblatain (dua kiblat). Kiblat pertama yang pernah ada adalah menghadap ke Masjid Al-Aqsa di Baitul Maqdis (Palestina), dan kiblat kedua yang menghadap ke ka’bah di Masjidil Haram, Makkah.

Dikutip dari Arabnews, masjid ini dibangun oleh Sawad bin Ghanam bin Kaab pada tahun kedua hijriah, tempat ini secara historis menjadi penting bagi umat Islam karena di sanalah turunnya wahyu Al-Qur’an kepada Nabi Muhammad untuk mengubah arah kiblat.

Menurut Prof Dr H Aswadi MAg, Konsultan Ibadah PPIH Daker Madinah, hal itu terjadi pada bulan Syakban, ketika Nabi Muhammad SAW memimpin para sahabatnya saat salat zuhur, kemudian diturunkan wahyu untuk menghadap ke arah ka’bah.

Baca Juga:  Catat, Jamaah Haji Harus Mengenakan Kartu Identitas Agar Mudah Dikenali Saat Tersesat

Ketika sudah salat dua rakaat, turunlah wahyu yang memerintahkan untuk mengubah arah kiblat, maka Nabi langsung melakukan, sesegera mungkin untuk melakukan perubahan itu.

“Karena itu merupakan perintah langsung di rakaat kedua atau dua rakaat bagian yang kedua. Dan langsung baginda Rasul itu mengalihkan kiblatnya itu dari Baitul Maqdis ke Ka’bah Baitullah.  Ini kemudian diikuti oleh semua jema’ah,” katanya.


Sejarah Perubahan Arah Kiblat
Menurut Aswadi, ada perbedaan pendapat mengenai waktu perpindahan arah kiblat tersebut.

“Itu tahun ke-2 Hijriah. Jadi, sebagian mufassir menyatakan bahwa itu terjadi di bulan Syakban. Ada yang mengatakan di bulan Rajab. Ada yang mengatakan itu adalah hari Senin. Ada yang mengatakan itu hari Selasa. Ada yang mengatakan salat zuhur, ada yang mengatakan salat Asar,” ujar guru besar UIN Sunan Ampel Surabaya ini.

Baca Juga:  Kemenag: Mobilisasi Jamaah di Muzdalifah Selesai 07.37 WAS

Ibnu Hajar al-Asqalani dalam kitabnya Fathul Bari menyatakan bahwa itu salat zuhur. “Pendapat yang paling tepat adalah salat yang dikerjakan di Bani Salamah pada saat meninggalnya Bisyr bin Barra’ bin Ma’rur adalah shalat zuhur. Sedangkan, salat yang pertama kali dikerjakan di Masjid Nabawi dengan menghadap ka’bah adalah salat asar.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI), Dito Ariotedjo hadir pada acara Olympic Day 2024 di Komplek Gelora Bung Karno, Jakarta, pada Sabtu (22/6) siang. Menteri Pemuda dan Olahraga...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist