Search

Berurusan dengan ‘orang tak dikenal’ yang terbang di Haiti dengan konflik tinggi

Aulanews.id – Ibu kota Haiti, Port-au-Prince, dilanda ketidakamanan akibat kekerasan geng dan kini UNHAS, yang dikelola oleh Program Pangan Dunia (WFP) PBB, menjadi satu-satunya pilihan bagi pekerja kemanusiaan untuk melakukan perjalanan dengan aman masuk dan keluar kota dan untuk peralatan penting dan bantuan bantuan untuk diangkut dan didistribusikan di dalam negeri.

Robine JNBaptise, yang bekerja untuk UNHAS, dan Christine Blais, yang bekerja di Construction Helicopters, perusahaan penerbangan yang mengoperasikan pesawat tersebut, berbicara kepada UN News tentang pengalaman mereka bekerja di zona konflik tinggi.

Robine JNBaptis: Kami memiliki dua pesawat di Haiti – sebuah helikopter yang dapat menampung sekitar 19 orang atau dapat membawa dua ton atau kargo dan sebuah jet sayap tetap 45 yang membawa sembilan orang. Saya seorang asisten penerbangan dan pemesanan, jadi saya bertanggung jawab untuk membawa orang naik dan turun pesawat. Saya juga membantu administrasi dan pengurusan izin operasional.

Baca Juga:  Guterres: Akhiri 'praktik menjijikkan' mutilasi alat kelamin perempuan

Christine Blais: Saya pernah menjabat sebagai mekanik penerbangan dan kepala kru misi penerbangan di sekitar Haiti. Pada hari tertentu, kami akan terbang antara dua hingga enam jam. Pesawat kami sekarang berbasis di Cap Haitien, tapi kami telah terbang keluar dari Turks dan Caicos serta Republik Dominika.

Robine JNBaptis: Ini pekerjaan yang penuh tekanan, tapi untungnya bagi saya, saya bekerja sangat baik di bawah tekanan. Pada hari-hari tertentu, kami membantu hingga 100 orang, sebagian besar pekerja LSM (organisasi non-pemerintah), dan juga staf PBB. Kami tidak hanya memindahkan orang-orang ke wilayah yang lebih aman di negara ini, tetapi juga membawa staf penting kembali ke Port-au-Prince. Kami telah merelokasi sekitar 200 orang ke tujuan di luar Haiti, jadi pada akhirnya, ini adalah pekerjaan yang bermanfaat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id, Madinah – Keterlambatan penerbangan pesawat yang mengangkut jamaah haji memancing reaksi Kementerian Agama (Kemenag) hingga melayangkan komplain pada maskapai. Dampak yang dikhawatirkan adalah kelelahan jamaah haji yang tiba di...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist