Search

Banyak pilihan Iran untuk membalas Israel, namun semuanya mengandung risiko

AulaNews.id – Iran menghadapi dilema menyusul serangan Israel terhadap kedutaan besarnya di Suriah: bagaimana membalas tanpa memicu konflik yang lebih luas, yang menurut para analis Timur Tengah tampaknya tidak diinginkan oleh Teheran.

Dilansir dari Reuters pada 03 April 2024.Serangan hari Senin , yang menewaskan dua jenderal Iran dan lima penasihat militer di kompleks kedutaan Iran di Damaskus, terjadi ketika Israel mempercepat kampanye jangka panjang melawan Iran dan kelompok bersenjata yang didukungnya. Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei telah bersumpah akan membalas dendam .

Teheran punya pilihan. Mereka bisa saja menggunakan proksinya untuk menyerang pasukan AS, menggunakannya untuk menyerang Israel secara langsung, atau meningkatkan program nuklirnya, yang sudah lama ingin dikendalikan oleh Amerika Serikat dan sekutunya.

Baca Juga:  Waspadai krisis yang terus terjadi di Laut Cina Selatan

Berbicara tanpa mau disebutkan namanya, para pejabat AS mengatakan mereka mengawasi dengan cermat untuk melihat apakah, seperti di masa lalu, proksi yang didukung Iran akan menyerang pasukan AS yang berbasis di Irak dan Suriah setelah serangan Israel pada hari Senin.

Serangan Iran tersebut berhenti pada bulan Februari setelah Washington membalas pembunuhan tiga tentara AS di Yordania dengan puluhan serangan udara terhadap sasaran di Suriah dan Irak yang terkait dengan Korps Garda Revolusi Iran dan milisi yang didukungnya.

Para pejabat AS mengatakan mereka belum menerima informasi intelijen yang menunjukkan bahwa kelompok-kelompok yang didukung Iran berupaya menyerang pasukan AS setelah serangan hari Senin, yang menurut media Iran menewaskan anggota IRGC termasuk Mohammad Reza Zahedi, seorang brigadir jenderal.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Aulanews.id – Penderitaan juga bertambah dan kemungkinan akan menjadi lebih burukJustin Brady, kepala kantor bantuan kemanusiaan PBB, OCHA, di Sudan, memperingatkan UN News. “Tanpa sumber daya yang lebih banyak, kita...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist