Search

AI for Good Summit: Kesenjangan digital dan teknologi tidak lagi dapat diterima

Aulanews.id – Diselenggarakan oleh International Telecommunication Union (ITU), forum tahunan ini menjadi ajang pertemuan manusia dengan kecerdasan buatan. Tempat ini populer karena banyaknya permintaan pengunjung, antrean untuk masuk mencapai ratusan meter, di sepanjang salah satu pusat konferensi terbesar di Jenewa, dan bandwidth internet yang hampir tidak dapat menampung membanjirnya informasi digital.

Tempat tersebut telah menjadi tempat pameran teknologi canggih, termasuk robot bertenaga AI, alat yang dikendalikan otak, solusi AI generatif, serta perangkat keras, yang merupakan tulang punggung ekosistem AI global.

Betapapun menariknya dipandang dan menghibur, mesin-mesin tersebut bukanlah puncak dari puncak ini.

Dengan mempertimbangkan orang-orangDi tengah panggung, baik secara metaforis maupun harfiah, adalah orang-orangnya. Panggung utama pertemuan dua hari ini akan menampilkan serangkaian presentasi dan panel yang membahas semua aspek interaksi manusia dengan kecerdasan buatan, baik yang pro maupun kontra.

Saat membuka pertemuan puncak, Doreen Bogdan-Martin, Sekretaris Jenderal ITU, menggarisbawahi potensi transformatif AI dan menekankan perlunya tata kelola AI yang inklusif dan aman.

Baca Juga:  Ancaman Tiongkok di Kepulauan Pasifik Membuat Jepang Segera Meningkatkan Dukungan untuk Keamanan.

“Kecerdasan buatan mengubah dunia dan kehidupan kita,” kata Ibu Bogdan-Martin. “Namun, sepertiga umat manusia masih offline, tersingkir dari revolusi AI dan tidak memiliki suara. Kesenjangan digital dan teknologi ini tidak lagi dapat diterima.”

Menggarisbawahi kesenjangan digital yang kritis – dengan 2,6 miliar orang di seluruh dunia masih belum memiliki akses internet – ia mendesak tindakan kolektif untuk menjembatani kesenjangan ini, dan menekankan bahwa akses yang adil terhadap teknologi AI sangat penting untuk kemajuan inklusif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Menteri Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia (Menpora RI), Dito Ariotedjo hadir pada acara Olympic Day 2024 di Komplek Gelora Bung Karno, Jakarta, pada Sabtu (22/6) siang. Menteri Pemuda dan Olahraga...

Kiai Bertutur

Sosial

Add New Playlist